Dari Bisnis Gorengan Menuju Bisnis Pendidikan

Impian besar dimulai dari usaha kecil. Hal ini yang dilakukan Mulyadi, seorang guru SD yang bercita-cita memiliki lembaga pendidikan sendiri. Untuk mencapai impiannya, Mulyadi memulainya dengan berbisnis gorengan. Dari mana Mulyadi mendapatkan modal? Kenapa Mulyadi berbisnis gorengan? Ini dia ceritanya. 

Mulyadi memiliki cerita seperti banyak guru honorer di Indonesia. Karena pendapatan sebagai guru belum mencukupi berbagai kebutuhan, Mulyadi coba beberapa usaha sampingan. Usaha ini dilakukannya setelah mengajar. Mulai dari usaha jasa servis laptop, guru privat, hingga MC acara. Selain itu, Mulyadi juga kerja merangkap jadi admin di salah satu perusahaan. 

Berbagai usaha yang sudah dilakukan ternyata belum menutupi kebutuhan bulanannya. Untung Mulyadi kenal dengan UangTeman yang bisa jadi #LebihDariTeman Meraih Impian. Awalnya, Mulyadi menggunakan dana dari UangTeman untuk memenuhi kebutuhan bulanan. Pada pinjaman kelima, Mulyadi mulai berpikir bahwa dana dari UangTeman bisa dijadikan modal untuk usaha. 

Demi meraih impian mendirikan lembaga pendidikan, Mulyadi sadar bahwa dia harus menjadi pebisnis. Untuk menjadi pebisnis besar harus dimulai dari bisnis kecil dulu. Oleh sebab itu, Mulyadi coba meminjam modal dari UangTeman untuk buka usaha gorengan.

Modal Rp 1 Juta

Asyiknya usaha gorengan itu modalnya gak terlalu besar. Cuma modal sejuta aja usaha ini udah bisa dimulai. Apalagi kalau kita gak perlu sewa tempat alias pake tempat punya sendiri. Kalau dihitung-hitung keuntungan dari jualan gorengan ini bisa dua kali lipat dari modal lho.

Ilustrasi biayanya kira-kira kayak begini ya:

Modal                                                                                                 : Rp 1.000.000

 

Bahan-bahan (tepung, wortel, kol, tahu, tempe, cabe, bumbu dll)     : Rp 200.000 bisa jadi 2.000 gorengan

 

Minyak goreng                                                                                   : Rp 100.000

Gas elpiji                                                                                             : Rp 100.000

Gerobak                                                                                             : Rp 500.000

Plastik                                                                                                : Rp 20.000

Lain-lain                                                                                             : Rp 80.000

Omset

2.000 buah gorengan (@Rp 1.000)                                                   : Rp 2.000.000

Keuntungan bersih

Omset – modal (Rp 2.000.000-Rp 1.000.000)                                    : Rp 1.000.000

 

Jadi, kalau kita modal Rp 1 juta buat usaha gorengan, omset yang didapat bisa Rp 2 juta! Bayangin kalau modal kita Rp 10 juta bisa dapet Rp 20 juta.

Mulyadi berharap, usaha gorengannya bisa menjadi berkembang hingga impiannya mendirikan lembaga pendidikan sendiri bisa tercapai. Cerita Mulyadi menjadi inspirasi bahwa untuk meraih impian besar perlu dimulai dari usaha kecil. Nah, kalau kamu punya ide usaha, langsung aja wujudin sekarang. Jangan sampai ide usaha kamu keduluan orang lain ya. Dari mana modalnya? Klik aja tombol di bawah ini.